Tuesday, 28 June 2011

Hukum Pancung Ruyati di Arab Saudi (Video)



Umum mengetahui Ruyati warga Indonesia yang di hukum pancung di Arab Saudi. Kegagalan Riyadh memaklumkan hukuman pancung terhadap Ruyati kepada Jakarta menyebabkan hubungan diplomatik dua negara tersebut tegang. Jakarta segera memanggil dutanya di Riyadh pulang dan memanggil duta Arab Saudi di Jakarta untuk memberikan penjelasan sebenar. 


Akhirnya kerajaan Arab Saudi memohon maaf. Sambil-sambil tu jom tengok video hukuman pancung ni di jalankan :-

(Video ini sebenarnya telah di keluarkan dari Youtube mungkin atas desakan Arab Saudi)
video


 Seorang warga negara Indonesia (WNI) bernama Ruyati atau Ruyati Binti Satubi meninggal dunia setelah dihukum pancung di Arab Saudi. Perempuan tersebut dihukum mati setelah didapati bersalah membunuh majikannya Khairiya bin Hamid Mijlid dengan memukul beberapa kali di bahagian kepala menggunaka pisau pemotong daging.

Pihak kementerian tidak menjelaskan motif pembunuhan ini. Mereka juga tidak menyebutkan hubungan antara kedua perempuan tersebut. Demikian diberitakan pejabat Berita SPA, Minggu (19/6/2011).

Ruyati dipancung pada Sabtu 18 Jun dan dilakukan di Kota Mekkah.

Ruyati Binti Satubi Atau Ruyati yang berstatus janda meninggalkan 3 anak kesayangannya.

Kronologinya Hukuman Pancung Ruyati Binti Satubi 

September 2008 
Ruyati binti Satubi pergi ke Arab Saudi dengan Sponsor PT Dasa Graha Utama. Ini adalah pemergiannya kali ketiga . Keluarganya melarang tapi Ruyati berkeras berangkat untuk bekal hari tua.

31 Desember 2009
Panggilan telefon terakhir Ruyati dengan keluarganya di Bekasi. Ruyati pernah mengeluh pada keluarga majikannya suka berlaku kasar kepadanya. Ia mengaku sering di pukul dengan sandal. Majikannya jarang memberi makan, malah berbuka puasa pun majikannya tidak pernah memberi makan. Bahkan 7 bulan gajinya tidak dibayar.

10 Januari 2010
Ruyati binti Satubi dituduh membunuh majikan perempuannya bernama Khairiya Hamid binti Mijlid dengan pisau dapur.

Mei 2010
Ruyati diadili pertama kali, kemungkinan akan di sabit hukuman qisas atau setimpal dengan perbuatannya. Misalnya membunuh dijatuhi hukuman dibunuh. Ruyati akhirnya mengaku bersalah.
Hukuman Qisas adalah selari dengan firman Allah s.w.t yang bermaksud :-

"Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan kamu menjalankan hukuman qisas (balasan yang seimbang) dalam perkara orang-orang yang mati dibunuh." (Surah Al-Baqarah, 2:178).

March 2011LSM Migrant Care melaporkan sejumlah tenaga kerja Indonesia terancam hukuman mati di Arab Saudi, termasuk Ruyati.

Mei 2011
Ruyati diadili lagi dan dijatuhi hukuman qisas
.

Sabtu, 18 Jun 2011                                                                                                                           Ruyati di pancung  pada  pukul 15.00 WIB di Kota Makkah, menjadi orang ke-28 yang di pancung pada tahun ini. Jenazahnya kemudian terus di kebumikan. 

Migrant Care menghubungi keluarga Ruyati tapi tidak sampai hati memaklumkan hukuman pancung berkenaan.

 19 Jun 2011
Keluarga mendapat berita rasmi dari Kementerian Luar Negeri. Keluarga yang diwakili anak sulungnya, Een Nuraeni, 36 tahun, memberi kuasa kepada Migrant Care untuk memulangkan jenazah Ruyat
i.  



sumber kronologi : ptc-cam.blogspot.com

4 comments:

  1. Menghukum itu tidak menjadi amsalah, cuma negara asal pesalah juga perlu di beritahu mengenai hukuman tersebut..

    Gajah Naik Minyak

    ReplyDelete
  2. @miecyber. aku sokong stetment ko.

    ReplyDelete
  3. yaallah, no komen, hukum tetap hukum, tetapi majikan dia pon bersalah kan, biarlah Allah yang mengadilinya.

    ReplyDelete
  4. itu hukum allah swt...patut diadakan di malaysia....

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...